27 Des 2008

ma' comblang & mc' donald

“ Kenalin temen kamu yang lagi single dong Si,” kata Prama kepadaku sewaktu duduk-duduk minum di salah satu foodcourt di kotaku.
“ Waduh, siapa ya yang layak? Hahaha.. secara aku mau temanku itu dapet yang eksklusif ga sembarangan. Makanya siapa ya yang bisa tak kenalin ke kamu. Spesifikasinya apa coba?” timpalku.
“ Ahh, yang penting baik. Cantik relatif, yang gak pecicilan lah, style cewek biasanya,” jawab si Prama sambil cengengesan.

Aku iseng melihat di phone book-ku. Kali aja ada yang pas. Dan tiba-tiba aku berhenti di satu nama,Kai! Oh iya, aku masih inget kalau ga salah waktu ketemu dia terakhir kali, dia bilang minta dikenalin temanku yang satu kantor. Sip!

Aku sodorin ke Prama, “ Nih, nomor ini simpen aja, kali aja mau ngubungin anak ini. Tapi anak ini sohibku banget, kalau kamu buat mainan, kamu yang tak ewer-ewer sampe mampus”.
“ Duh segitunya, nggak Si, aku serius ni cari cewek!” Kata si Prama.


Sekian lama, ntah sudah dihubungi pa belum aku tidak tahu. Sempat aku kasih lagi nomor temanku yang kupikir cocok lah untuk si Prama. Susah-susah gampang ternyata untuk jadi mak comblang. Ngepasin si ini cocok gak sama si itu. Apalagi sama-sama teman dekat. Sampai suatu saat...

Waktu aku masih dalam perjalanan di dalam bus, hpku berbunyi, ternyata si Prama, “ ehh jadi nggak nonton Trisum-nya? Kalau ga, ada yang mau ngegantiin nih. Kamu sekarang dimana?”

“ Ya jadilah, ni aku sudah di bus perjalanan ke situ”, jawabku.
“ Oke kalau gitu, ntar bareng aku aja, trus parkir di kantor aja, lebih aman”, timpalnya
“ Yup”, sambil menutup telepon.

Malemnya konser yang diadain di salah satu Hotel itu berjalan tepat waktu. Dapat kelas biasa. Dikirain kelas biasa sama dengan kelas festival biasanya. Jadi bisa sambil goyang pikirku. Ternyata terbalik, yang di depan sendiri kelas VIP, aku di tingkat ke-2. dan ternyata semuanya duduk. Walah.. tau gitu di bela-belain beli VIP seratus lima puluh ribu. Jadi ngiri sama teman yang melambaikan tangan ke aku dari arah VIP. Tapi tetap aja, puas banget sama performance tiga gitaris yahud itu. Bujana, Tohpati, n Balawan emang mantap. Apalagi melihat Tohpati dari dekat, cute abis. Sampai gak kerasa mau habis. “Plok..plok..plok..”, itu tepukan tangan untuk lagu terakhir. Puas banget dengan performance konser Trisum kali itu. Aku dan teman-teman cepat-cepat beranjak ke pintu keluar dari pada nunggu berdesak-desakan dengan penonton lain.

“ Eh, ngomong-ngomong perutku kok bunyi, gimana kalau makan dulu?” Tanya si Prama.
“ Iya aku juga” kata Iwe yang diamini Jaja juga.

Si Dede ma Rini ga ikutan makan karena keburu pulang. aku terpaksa ikut, karena pulangnya harus barengan ma Prama, walaupun jam sudah menunjukkan pukul dua belas malem. Akhirnya kami mampir ke Mc. Donald, satu-satunya warung yang buka waktu itu. Setelah ngantri (Cuma empat ekor doang sih), aku ma tiga teman cowokku itu makan sambil ketawa-ketiwi.
Pas aku menoleh ke arah pintu, pas ada dua orang cowok cewek yang masuk. Sepintas aku cuekin, tapi saat kutoleh lagi, hampir membuatku keselek. Haa??!! Itu kan si Kai, teriakku dalam hati. Kai yang langsung ngelihat aku juga ga kalah kagetnya. Aku saat itu langsung melotot-melotot ke Prama yang duduk didepanku membelakangi arah Kai.

Sampai si Prama mengkerutkan kening, “ Kamu liat apa Si? Kok kaya habis lihat setan gitu”.

“Hei, Mbak Sisi! Ngapain tengah malem di sini?!” semprotnya.
“ Lha kamu juga ngapain? Aku habis nonton konser... Stt.. itu cowokmu ya?” kataku sambil nunjuk ke cowok yang bareng dengan Kai.
“ Yee, itu teman kuliah. Kok tadi ga ketemu? Aku juga dari sono kok. Keren ya konsernya. Dah aku antri dulu dah laper nih”, timpalnya masih sambil berjalan melaluiku

Gak sadar, tiga teman cowokku ternyata dari tadi cengengesan sambil bisik-bisik.

“ Duh, kamu punya teman cantik gitu gak dikenalin. Pelit lu”, kata di Iwe.
“ Iya nih, seksi lagi”, timpal si Jaja.
“ Huss, itu temanku kuliah dulu”, jawabku.
“ Kenalin Si!” todong si Prama. Aku langsung kedip-kedip ke Prama, tapi dia jadi bingung. Ah, repot ngomongnya, ntar kalau bilang, dua orang temanku jadi tau dong per-mak comblangan itu. Ah, ada akal. Aku langsung ngetik pesan di menu sms-hape. Isinya “ Itu si Kai tau gak sih!! Anak yang mau aku kenalin ke kamu dodol!”. Lantas aku tunjukin ke Prama. Gantian dia yang melotot tolah-toleh ke aku ma Kai. Tinggal dua orang temanku yang ngelihat aneh ke arah kami. “ Ada apa sih, kok kayaknya ada yang disembunyiin nih?” tanya Iwe. Aku dan Prama kompak ngejawab, “ Ada ajah, hehehe!”

Kata si Prama, “ Wah, yo mau aku kalo dicomblangin ma anak itu, hihihi...”
“ Duasar..”, sambil berjalan ke arah Kai mau ngelanjutin ngerumpi sebentar.
“ Eh mbak, temanmu kok cakep-cakep, kenalin dong..”, Pinta Kai.
“ Yang mana yang pengen tak kenalin?” todongku to the point.
“ Ehmm.. yang di depan kamu aja deh!” cerocosnya. Tetep aja anak ini ceplas-ceplos kaya dulu.
Haa??/! itu kan Prama. Gak salah denger nih. Kok kaya ajain banget kebetulannya. Aku senyum-senyum.
“ Apaan sih kamu mbak, senyam-senyum gak jelas!” omel si Kai yang kusambut, “ hehehe... ga papa. Aku duluan ya dah malem” sambil cipika cipiki dulu.

Besoknya, si Prama menghampiri aku, sambil berseri-seri gitu wajahnya. “ Eh, udah aku sms anaknya. Dia belum sadar kalau yang sms ini yang ketemu dia tadi malam, hehehe” kata si Prama.

“ sms melulu? Kecutt.. di samperin po’o kalo emang niat”, semprotku ma dia. Wah gerak cepat nih si Prama.
Beberapa hari kemudian, ga disangka si Prama sms kalau dia mau ketemuan ma si Kai di rumahnya. Wah, secepat itu? Tapi baguslah, kelihatan niatnya. Iseng aku kasih tips sama si Prama gini, “ Ehh, kamu pake kacamata jangan lupa. Soalnya, menurutku kamu itu lebih manis pakai kacamata”. Hahaha, padahal emang akunya aja yang suka lihat cowok pake kacamata, tapi bukan yang kayak pantat botol lho. Nggak taunya, sore hari, Prama mampir ke rumah.

“ ehh, kamu dari mana? Katanya mau ke Kai?” tanyaku.
“ iya, sttt.. jangan diketawain ya. Aku dari kantor, kacamataku ketinggalan di kantor. Hehehe, iya ini ntar mau ke Kai”, jawabnya.
Bwahahaha... aku tertawa terbahak-bahak. Nurut juga si Prama, sampai mau Kai bela-belain ambil kacamata dulu ke kantor.

Selanjutnya, ga tau gimana prosesnya, akhirnya Kai dan Prama runtang-runtung kemana-mana. Jadi seperti amplop ma perangko. Malah kadang aku dijemput buat kencan bareng. Ada rasa senang dan bangga yang terselip di hatiku ngelihat mereka jadi lengket begitu. Pintar juga gue jadi mak comblang, kapan-kapan bisa nih buka biro jodoh.


Malah Rama, temanku satu kantor yang ngerti ceritanya si Kai dan Prama malah ikut-ikutan nodong, “ Aku dong Si, kenalin temanmu juga”. Haa.. sapa lagi, sudah kehabisan stok nih. Iseng aku tunjukin seseorang lewat friendster, nggak aku kenal, tapi sempat ada “something” ma aku, cuma mau ngetes doang, eee.. si Rama malah ngomel-ngomel, “ ehh, yang bener aja kamu. Nggak-nggak... Udah keliatan beraninya ma cowok gitu, berangasan. Hii.. Atuuutt” sambil melenggang pergi. Lho..lho..




“ Ini cerita dengan nama samaran semua, tapi kisahnya nyata sekali J. Apapun yang terjadi pada kalian, dua sahabatku, aku senang bisa memberi cerita lain di kehidupan kalian. Stt.. Kai.. ada yang belum tahu lho kalau peristiwa kuncinya ada di konser Trisum n Mc.Donald, hihihi... semoga aja tidak marah, dia khan orang yang paling-Arif”

2 comment:

Ikkyu_san mengatakan...

hmmm bakat jadi mac comblang ya? apa dapet suami skr juga dicomblangi orang?

EM

jeng emee... mengatakan...

ngga dong mbak, aku kan anti perjodohan. i can do everything by my self, termasuk cari suami, hehehe.. thank ya mbak sudah mampir kesindang

Posting Komentar